Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

February 22, 2008 kegiatan sehari2x | Comments (1) dj @ 1:59 pm

Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Hmmm… kali ini aku pengen cerita sesuatu yang mungkin menurut kalian itu biasa, keberuntungan belaka, atau hal sepele…
Tapi ntah lah.. aku nggak ngerasa gitu, aku ngerasa semua ini sudah diatur. Tinggal gmn kita menyikapinya…

Berikut ini adalah beberapa kisah ku… 🙂

Sekitar pertengahan januari 2008 (bogor) pas mau sidang pra thesis aku beli buku Java. Susah jg nyarinya… Dah ke gramed di hero, trus toko buku ekalos, eh.. dapetnya gramed giant IPB square…

Ceritanya pada hari itu aku dah mo pulang ke yogya naek travel (mau sidang pra thesis). Nah, pas aku dah di pool travelnya, ga tau knp aku pengen aja buka tu buku yang baru aku beli…

Pas aku buka ternyata ada beberapa halaman yang hilang… :doh: . Waduh.. gmn ini? dah mau brangkat tapi masih ada masalah… Yang paling parah, BON nya ILANG!!! Gubrak….

Akhirnya aku minta ijin ama yang punya travel supaya dijemput di damri aja… Dengan harap2x cemas aku balik ke IPB Square, sambil inget2x dimana kira2x nota BON jatoh… Wuuiiihh…. akhirnya aku temukan nota BON nya di taman koleksi IPB. Trus langsung deh aku tuker dengan buku baru di gramedianya… 🙂

Bagaimana dengan keinginan ku untuk buka buku yang niatnya buat baca2x? trus tentang nota BON yang masih tegeletak di jalan? Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Kalo cerita yang ini pas aku mau daftar ujian akhir.. Ceritanya pas si ncek mau deposit ke BCA, tapi masih tutup… Trus dia minta transfer ke aku, dan aku di kasih cash 1 juta. Yah.. riskan jg bawa duit banyak2x, mana kemaren2x baru ambil duit juga diatm…

Nah besoknya aku daftar sidang, ngurus ini ngurus itu. Tiba2x dikasih tau ama pengurus kalo harus deposit 1 juta buat sidang akhir (buset, dikasih tau dadakan…). Untung kemaren ncek ngasih tunai, atm kan jauh2x… mana panas lagi kalo mesti ambil dulu..
Gimana tuh dengan cerita itu? Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Naahh.. yang ini baru aja kejadiannya… Berawal pas aku dah lulus sidang akhir thesis (23 januari 2008). Revisi mayan juga tuh… Aku uring2xan jg, gimana yah cara nyelesaiinnya dengan cepat. Soalnya masih ada projek di bogor yang harus diselesaikan. Trus sakit ku masih termasuk parah gitu…

Pas jumat (25 januari) aku akhirnya revisi pertama ke dosen penguji, gubrak… ditolak :mrgreen: . Suruh revisi ulang… :cry2: . nah.. ada satu dosen penguji ku yang dah pensiun. Dapet sih no telpnya.. tapi pas aku telp ga pernah diangkat..

Wuduuhhh…. :doh:

Akhirnya senen (28 januari) aku revisi balik ama dosen yang nolak revisi pertama, Alhamdulillah di tandatangani.. Tapi dosen penguji yang pensiun blom juga angkat telp ku… Sutres dah.. mana mau ke bogor lagi….

Menjelang jam sebelas, aku dah pasrah aja tuh.. telp ga di angkat, sms ga dibales… Tiba2x dosen itu nelp aku, nanya mau ngapain…… Waaaaaaaaaa………….. Uhuy… :mrgreen:

SIngkat cerita aku dapet tanda tangan dosen itu sekitar jam 13.30. O iya, aku jg dapat tanda tangan dosen penguji utama jam 12:00.

Dosen pembimbingku datengnya hari kamis…

Wow… akhirnya hari ini (29 januari) aku ke bogor dengan tenang.. (minggu dpn baru minta ke dosen pembimbing)
Dapet 3 tanda tangan dalam 1 hari, Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Kalo cerita yang ini emg salah ku sih… Ceritanya pas besoknya mau sidang pra thesis (jam 8 pagi) malemnya aku baru bikin transparansi. Gubrak.. Padahal temen ku dah ingetin dari dulu2x.. :mrgreen: . Akhirnya jam 21.30 selesai juga, buseett.. jam segini dimana buka Fotocopy??

Tuh.. bener aja deh.. dah pada tutup… Ada juga yang buka tapi nggak nyediain transparansi. Aduh.. muter sana muter sini ga ada yang buka juga. Kalo pagi2x terlalu mepet, bisa2x kacau sidang pra thesis ku…
Aku jalan kaki dari blangkonnet, trus ke mirota, keseleatan dikit, trus ke potokopi gama tekno, trus ke kopma, trus akhirnya hampir sampe deket sendowo. Ada dua pilihan… belok kanan ke RS Sardjito, disana ada 3-4 potokopi… Atau lurus ke sendowo, disana aku ga tau ada potokopi atau nggak. Tapi feeling ku ada!

Ntah gmn cara, kaki ku nyosor aja ke sendowo… dan baru jalan dikit, tuiiingg… ketemu potokopi yang masih buka. Dan mereka kayaknya baru beli mesin potokopi baru gitu. Woww.. hasilnya memuaskan, dan aku kalo motokopi jadi kesitu terus deh… 🙂
Keputusan untuk jalan terus itu gmn? Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Cerita ini cuman tentang pesen tiket sih… Tapi ada yang menarik…
Hari itu aku mau pergi ke bogor dan blom pesen tiket. Ntah gimana pas mau telp ada halangan gitu, mesti lakukan ini lakukan itu. Baru sekitar 2 jam kemudian aku telp pesen tiket.

Pas nelp, petugasnya bilang… “Wah.. kebetulan banget pak, tadi baru aja ada yang cancel.”.
Aku ga jadi nelpon lebih awal itu Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Yang ini cerita ttg pergi kewarnet. Pas aku mau kewarnet pas dah ditengah jalan tiba2x aku ingat blom bawa flash drive.. Aduh.. kalo nggak bawa sih percuma kewarnet :doh: . Akhirnya balik lagi deh..

Karena males mau keluar lagi, batal ke warnetnya. Gak brapa lama… Zuuuzzz… Ujan gede….
Weeewww… flash drive ku ketinggalaan itu Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Mirip dengan cerita diatas… Cuaca sih cerah… pas mau ke kampus, depan pagar kos keinget blom bawa payung. Kayak ada yang nyuruh2x gitu buat bawa payung.. Tapi aku ngeyel juga ga bawa :mrgreen: .

Ehh.. siangnya ujan ampe sore…. hiks….. ke tidak Keberuntungan atau memang telah di tentukan?

Masih banyak cerita2x lainnya. Kejadian2x yang sepertinya gawat/mustahil sebenarnya sudah Allah tentukan jalan keluarnya. Tinggal gimana cara kita berusaha dan menjalaninnya. Nggak semua hal kejadian ku berjalan mulus, dikala aku nentang kata hati (kayak ga bawa payung) dihari itu juga aku dapat pembuktian bahwa kamu harus bawa payung.

Mungkin bagi kalian cerita ku biasa aja, atau hal yang spele. Yah.. itu terserah kalian menilainya…

Tapi aku ingin mengatakan….

“Hidup itu indah yah..” 🙂

Regards,

dj

1 Comment »

  1. Menurut aku itu memang sudah ditentukan. Di dunia ini nggak ada yang namanya kebetulan. Semua sudah ditentukan oleh yang kuasa.

    Dan setuju, hidup itu memang indah.. 🙂

    Comment by TiaR IndaH :: April 29, 2008 @ 9:50 am

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a comment

  1. You must be logged in to post a comment.

    Maaf, anda harus login untuk mengisi komentar.